Iklan Burger King di Google Ditutup Karena. .

url img

Burger King hari ini merilis iklan TV yang sengaja memicu Google Assistant. Iklan itu berakhir dengan seseorang mengatakan, “OK Google, apa Whopper burger?”
Pernyataan itu dirancang untuk memicu perangkat Google Assistant seperti ponsel Android dan Google Home untuk membacakan deskripsi bahan hamburger ini.
Google tampaknya tidak senang dengan pihak ketiga membajak sistem perintah suaranya untuk mengiklankan makanan cepat saji, dan telah mengeluarkan pembaruan server yang secara khusus menonaktifkan rekaman Burger King.

Sebelum iklan itu dinonaktifkan, Google Assistant secara lisan akan membaca daftar bahan-bahan dari Wikipedia, yang tidak luput dari aksi vandalisme dengan beberapa suntingan mengklaim burger itu berisi “kuku” atau “sianida.”
Membuat Google Assistant untuk benar-benar membaca salah satu suntingan palsu adalah tugas berat, karena Google Assistant mendapatkan data dari indeks pencarian Google. Namun, menurutThe Verge, ada benar-benar periode singkat ketika Google Assistant akan membaca suntingan palsu.
Penutupan fitur itu oleh Google adalah hal yang menarik. Iklan masih akan memicu Google Home. Kalimat “OK Google” akan menyalakan perangkat itu, dan lampu-lampu kecil di atasnya akan berputar sementara menunggu permintaan itu melakukan perjalanan ke server Google. Meskipun demikian Google Home tidak akan lagi patuh membaca daftar bahan burger.
Google telah membuat perubahan sehingga rekaman khusus Burger King itu tidak akan lagi memicu respons suara. Sebaliknya, Google Home diam-diam kembali tidur, tanpa respons terhadap permintan itu.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s