Jepang Perlakukan Pembatasan Konten Manga

url img

Tokyo telah melarang penjualan dan penyewaan film anime dan komik manga yang menggambarkan pemerkosaan, inses dan kejahatan seks lainnya untuk anak di bawah umur18 tahun. Sebuah RUU, diperkenalkan oleh majelis metropolitan jepang, yang mengharuskan industri manga untuk mengatur diri dengan menyesuaikan grafis komik dan film sebelum dirilis. Penerbit dan pengecer yang melanggar aturan akan didenda hingga 300.000 yen (£ 2,280).
Sekelompok penerbit, mengeluhkan RUU penyensoran ini, mereka mengancam akan memboikot March Tokyo International Anime Fair. RUU ini diusulkan oleh Gubernur Shintaro Ishihara yang beraliran konservatif yang mengatakan itu adalah “alami” undang-undang itu telah selesai.
“Ini hati nurani rakyat Jepang,” katanya setelah pemungutan suara.
“Anda tidak mungkin menunjukkan hal-hal seperti kepada anak-anak Anda sendiri.”
Sebuah kelompok industri yang mewakili penerbit dan pengecer menyatakan kemarahanannya beberapa peraturan dilihatnya sebagai pembatasan kebebasan berekspresi.
“Seniman manga dan anime telah secara luas menyatakan keberatan sedangkan seluruh industri penerbitan telah menunjukkan keberatan,” katanya.
Komik Manga sudah sangat populer dikalangan orang dewasa dan anak-anak di Jepang. [cnn]
Apakah UU ini akan dicontoh juga oleh negara-negara konsumen komik manga jepang seperti indonesia? kita tunggu saja kabar beritanya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s