Orang Lebih Sukses Jika Pakai Baju Itu-itu Saja

url img

Dalam setahun terdapat 365 hari dengan 288 hari aktif bekerja. Entah bekerja di rumah atau di kantor, aktivitas itu membuatmu berkaitan dengan orang lain. Hal ini yang membuat kamu ingin terlihat menarik di mata orang lain yaitu dengan penampilan yang menyegarkan. Namun mengapa ada beberapa orang yang bila kamu perhatikan selalu memakai pakaian yang sama dan itu terlihat monoton.
Misalnya Steve Jobs, Mark Zuckerberg, Paulo Coelho, Barack Obama, Bob Sadino, Bahkan presiden ke-7 Negera Republik Indonesia, Pak Jokowi. Mereka adalah contoh orang-orang sukses yang memiliki pakaian itu-itu saja. Malah seakan mereka hanya memiliki satu baju saja. Berikut ini alasan mengapa banyak orang sukses yang terlihat kerap mengenakan pakaian yang sama:
Simpan Banyak Waktu
Alasan yang paling jelas ketika mengenakan pakaian yang sama setiap hari berarti lebih sedikit waktu yang terbuang. Di pagi hari rutinitas dapat mencerminkan seberapa sukses kamu di sisa hari. Kamu kadang sering nggak menyadari berapa banyak waktu yang diambil dengan pilihan yang nggak perlu ketika memilih pakaian yang bakal kenakan.
Saat merasa saltum, kamu pun melepas baju yang dipakai, melipatnya ke dalam lemari, lalu memilih baju lain yang ingin dikenakan. Ini sangat membuang-buang waktu terutama jika kamu sedang terburu-buru. Tapi para orang sukses nggak mau membuang-buang waktu mereka. Bersiap-siap di pagi hari jadi lebih mudah, cepat dan efisien.
Dengan menghilangkan kebutuhan untuk memilih dan memilih, orang-orang sukses menciptakan lebih banyak waktu. Hal itu disisihkan dengan memiliki lebih cepat dan lebih efisien di rutinitas pagi. Waktu yang tersisa dialokasikan ke dalam sisa hari dan menambah pola pikir keberhasilan mereka.
Setiap pagi, kamu selalu memiliki masalah ‘baju apa yang mesti dipakai hari ini’. Meskipun dalam lemari itu ada berbagai jenis pakaian dan pilihan warna, kamu tetap saja memiliki masalah ini. Itulah masalah pertama yang ingin dihapuskan oleh orang sukses. Mereka punya banyak hal lain yang lebih penting untuk dipikirkan. Jadi isu tentang ‘baju apa yang mesti dipakai hari ini’ bisa dihilangkan.
Ahli fisika terkemuka, Albert Einstein, dikabarkan membeli beberapa setelan warna abu-abu untuk dijadikan pakaian harian karena dia nggak ingin pikirannya direpotkan dengan masalah pakaian. Jadi dengan adanya tema atau warna yang sama, selain menjadi trademark, juga menjadi identitas kamu.
Bahkan ketika telah membuat keputusan penting tentang apa yang akan dikenakan, kamu dapat mulai mempertanyakan pilihan sepanjang hari. Kamu mulai bertanya-tanya memakai sepatu yang tepat jika terlaluoverdressedatauunderdressed. Ketika keraguan ini memasuki pikiranmu, kamu dapat mulai untuk menekankan hari dan dapat memicu kecemasan yang nggak diinginkan.
Ya, memilih pakaian bisa membuat orang stres. Bila akan ke suatu acara, banyak hal yang akan dipikirkan mengenai baju. Apakah terlalu formal? Apakah sudah sesuai dengan tema? Atau apakah rok ini terlalu pendek atau mini? Tapi persoalan ini dapat diatasi saat kamu sudah memiliki “seragam” tersendiri.
Kamu sudah nggak akan berpikir tentang memilih pakaian ini. Bila memiliki salah satu pakaian tertentu yang memberi kepercayaan diri dan sesuai berbagai situasi, kamu menghilangkan kekhawatiran itu. Dengan begitu energi kamu terfokus pada keberhasilan hari.
Kamu sering memiliki banyak keputusan yang harus dibuat hanya dalam satu hari. Apakah penting atau sekilas, keputusan ini dapat berarti perbedaan antara keberhasilan dan kurang berhasil. Menjadi macet dengan keputusan kadang-kadang dapat berdampak pada kerusakan pola pikir.
Bila merasa tertekan dengan hal itu, segera saja hilangkan satu keputusan yang nggak perlu dari rutinitas harian kamu. Kesempatan untuk membebaskan ruang dalam pikiran akan membantu ke arah fokus pada tugas-tugas yang lebih penting. Barack Obama suka terlihat mengenakan setelan biru atau abu-abu seragamnya dan ada alasan yang sangat khusus untuk ini.
“Kamu akan melihat saya hanya memakai jas abu-abu atau biru. Saya mencoba untuk berada di bawah tertekan dengan keputusan. Saya nggak ingin membuat keputusan tentang apa yang harus saya makan atau pakaian yang harus dipakai. Karena saya memiliki terlalu banyak keputusan lain yang lebih penting untuk dibuat,” ujar Obama.
Memiliki lemari kecil berarti lebih sedikit energi menjaga dan mengatur itu. Orang-orang sukses sepertinya lebih peduli energi mereka digunakan untuk tugas-tugas penting daripada mengurusi berbagai macam pakaian. Apalagi hanya mengerjakan tugas-tugas seperti mencuci, pengeringan dan menyetrika dalam sehari.
Bukan hanya itu, lemari yang besar mengambil ruang yang mungkin lebih berharga. Harta dan jumlah yang dimiliki bisa menunjukkan kekayaan kamu. Namun jangan sepelekan dengan kekacauan dan terlalu banyak hal-hal yang yang tidak teratur. Bebaskan ruang penyimpanan nggak hanya akan menyebabkan kurang perlu waktu organisasi tetapi juga memberi kamu ruang pada lemari pakaian dan pikiran kamu.
Aktris Drew Barrymoreberbicara tentang bagaimana dia memutuskan untuk mencoba mengubah cara berpakaian ketika dia merasa lebih tua. Dalam dunia dimana pakaian adalah fashion yang diagung-agungkan, banyak orang yang mengubah cara pakaian agar sesuai dengan kehidupan mereka. Hal itu pula yang terjadi pada para selebriti di dunia ini. Nggak terkecuali Drew Barrymore.
“Sebagai permulaan, aku hampir berusia 40 dan pakaian di usia 20-an pakaian nggak masuk akal lagi. Dan, setelah dua bayi, pakaian usia 30-an nggak cocok lagi. Saya di persimpangan jalan dan itu adalah salah satu hal yang menyakitkan,” ujar Barrymore.
Dengan membatasi lemari pakaian, Barrymore mengatakan dia menjadi “waras dan bahagia”. Hal itu membuatnya dapat berdamai dengan gagasan berpakaian di pagi hari dan nggak lagi menjadi keputusan yang sulit dicapai.
Seperti disebutkan dalam poin terakhir, konsumsi bahan sangat tinggi dengan sikap masyarakat yang suka membeli dan lupa memakainya. Akhirnya pakaian-pakaian itu berakhir dengan banyak item yang nggak perlu. Hal ini juga berlaku untuk lemari dengan kapasitas terbatas. Kamu jadi berpikir berapa banyak item pakaian yang nggak pernah dipakai atau sedang menunggu untuk kesempatan yang sempurna yang nggak pernah datang?
Kamu jadi sering menipu diri sendiri bahwa item tergantung di lemari itu penting dan sangat dibutuhkan padahal ya nggak. Dengan membuang barang-barang ini dan menjaga koleksi pakaian, kamu melatih pikiran dan menyadari bahwa nggak perlu sebanyak baju yang kamu butuhkan. Ketika membeli baju, kamu berpikir ulang apa lemari masih muat atau kapan kamu bisa mengenakannnya.
Memakai baju yang sama setiap harinya adalah cari paling mudah dan murah untuk membuat orang lain mengingatmu. Baju yang itu-itu ibarat identitas yang menjadikanmu unik. Ibaratnya, dari jauh pun orang sudah tau kalau itu kamu hanya dengan melihat warna baju.
Kamu akan dikenal dengan pakaianmu. Coba lihat contoh Karl Lagerfeld yang seorang desainer busana ini. Dia menjadikan setelan hitam miliknya sebagai ikon fashion. Begitu juga dengan “seragam” kamu yang perlahan-lahan akan menjadi identitasmu. Hal itu juga yang kesan yang kamu rasakan setiap kali melihat foto Mark Zuckerberg atau Steve Jobs, bukan?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s