Fungsi Ganja di Makam Kuno di China

Beijing- Untuk pertama kalinya para peneliti menemukan 13 tanaman ganja lengkap di situs makam kuno di Cina utara. Dalam artikel berjudul “Ancient Cannabis Burial Shroud in a Central Eurasian Cemetery”, yang terbit dalam jurnal Economic Botany bulan lalu, tim berpendapat tanaman tersebut memiliki kegunaan ritual atau obat untuk menenangkan pikiran.

Pengukuran karbon menunjukkan proses pemakaman terjadi pada 2.400-2.800 tahun lampau. Tanaman ganja berbunga betina tersebut disusun secara diagonal di atas kerangka pria berumur sekitar 35 tahun, yang diperkirakan seorang dukun (shaman). Di dalam makam ditemukan pula alas kepala berbentuk alang-alang dan beberapa pot gerabah. Adapun ganja berukuran 48-88 sentimeter.
“Ini pertama kalinya kami menemukan ganja yang lengkap,” begitu tulisan Hongen Jiang, peneliti arkeobotani dari Department of Archaeology and Anthropology, University of Chinese Academy of Sciences, Beijing, yang juga penulis utama penelitian dalam jurnal.

Ganja ini, menurut para peneliti, mengandung grandular trichomaes—jaringan rambut bersel satu atau banyak yang dibentuk dari sel epidermis (kulit). Trikoma ini menyimpan bahan-bahan aktif ganja, sepertitetrahydrocannabinol(THC) dancannabidiol(CBD), yang menimbulkan efek “melayang”.
Meski begitu, Jiang dan tim belum mengetahui secara pasti asal tanaman ganja tersebut. Hanya, berdasarkan cara penempatan ganja, para peneliti beranggapan tanaman ini masih dalam keadaan segar saat diletakkan di atas mayat. Hal itu membuka kemungkinan bahwa ganja tersebut tumbuh tak jauh dari sekitar makam. Makam ini terletak di barat laut Turpan Basin, merupakan pemberhentian penting Jalur Sutra.
Makam berganja ditemukan di antara 240 makam yang diyakini memiliki tradisi Subeixi. Orang-orang Subeixi menjalani kehidupan pastoral dengan hanya memakan sejumlah kecil tanaman gandum.
Kehidupan mereka kemudian berkembang ke arah semi-pertanian.

Beberapa penelitian sebelumnya mengungkapkan bahwa tradisi Subeixi menggunakan ganja untuk sarana spiritual. Studi delapan tahun silam, misalnya, menemukan pasokan besar bunga ganja di pemakaman Yanghai. Tanaman tersebut mungkin dipilih karena dianggap bisa memfasilitasi komunikasi antara manusia dan roh dari efek “melayang” yang ditimbulkannya.
“Kaum ini kerap pula menggunakannya sebagai perangsang nafsu makan,” tulis Ethan B. Russo, pakar psikofarmakologi dari International Cannabinoid Research Society, American Botanical Council, dalamJournal of Experimental Botany. Artikel yang terbit pada September 2008 itu berjudul “Phytochemical and genetic analyses of ancient cannabis from Central Asia”.
Baru-baru ini bibit ganja juga ditemukan dari sebuah makam seorang perempuan di kawasan Siberia. Perempuan tersebut kemungkinan meninggal akibat kanker payudara dan telah menggunakan ganja untuk mengobati penyakitnya.
Meski tanaman ganja dapat dibuat menjadi kain, Jiang dan tim tak menemukan tekstil rami dari pemakaman Turpan. Benih tanaman, menurut tim, juga terlalu sedikit untuk dimanfaatkan sebagai sumber makanan praktis. Karena itu, mereka menyimpulkan ganja di dalam makam digunakan untuk sarana spiritual.
“Setidaknya tradisi inilah yang tersebar luas di masyarakat Eurasia bagian tengah selama milenium pertama sebelum Masehi,” begitu Jiang menuliskan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: