Ayo!Berikan Kursimu Pada Para Ibu Hamil di Kendaraan Umum

url img

Memberikan tempat duduk untuk ibu hamil di kendaraan umum seharusnya dilakukan bukan karena taat aturan, tapi sebagai upaya turut menjaga ibu hamil. Ini karena setiap kehamilan pasti ada risikonya.

“Di kereta rel listrik ataupun TransJakarta memang ada ‘aturan’ memberikan tempat duduk untuk ibu hamil. Tapi saya rasa seharusnya ini dilakukan karena untuk mematuhi aturan, tapi lebih ke bentuk kepedulian orang sekitar pada ibu hamil,” ujar Frenia Nababan dari Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI).

Hal itu di sampaikan Frenia di tengah workshop ‘Saving the Lives of Moms&Babies’ yang digelar USAID bersama dengan Women Research Institute di Hotel Mandarin Oriental, Jl MH Thamrin, Jakarta, Jumat (23/9/2016).

Dikatakan perempuan yang akrab disapa Fre ini, setiap kehamilan bisa jadi berisiko. Berdiri terlalu lama, apalagi di atas kendaraan tentu bukan aktivitas gampang untuk seseorang yang sedang berbadan dua.

“Kepedulian pada kesehatan ibu hamil ini yang perlu selalu ada,” imbuh Fre sembari mengatakan bahwa hamil memang suatu hal yang wajar. Akan tetapi perlu diingat bahwa kehamilan bisa saja jadi berisiko.

Niken,yang punya pengalaman berdiri berjam-jam saat berada di kendaraan umum ketika sedang hamil. Saat itu dia sedang dalam perjalanan dari Depok menuju Juanda, Jakarta Pusat.

“Nggak laki-laki, nggak perempuan, nggak ada yang peduli tuh sama saya. Padahal saya pakai baju hamil dan memang tampak hamil. Tapi karena saya merasa kuat ya sudah saya berdiri saja, nggak minta tempat duduk sama orang,” ujar Niken.

Pernah pula, dia berdiri cukup lama di Metro Mini dalam keadaan perut yang sudah cukup besar. “Sakit, pegel pinggang, capek banget. Ibu hamil kan memang gampang capek ya,” imbuh Niken.

Hal yang sama dirasakan Ria yang sehari-hari ke menggunakan KRL maupun TransJakarta dari daerah Bintara, Bekasi, ke kantornya di seputaran Salemba, Jakarta Pusat. Kata dia beberapa kali ada penumpang yang sukarela memberikan kursi untuknya, namun pernah pula tidak dipedulikan.

“Kadang orang yang sama-sama berdiri bilang ke yang duduk, ‘tolong kasih kursinya ke ibu hamil’. Saya kalau merasa sehat sih nggak pernah minta tempat duduk,” ucap Ria.

Sepertinya simpel, hanya memberikan tempat duduk saja untuk ibu hamil. Tapi dari perbuatan baik ini, kita bisa menyelamatkan ibu dan janinnya lho. Karena kata spesialis kandungan dan kebidanan dari RSUD Dr Soetomo, dr Hari Nugroho, SpOG berdiri dalam waktu lama dapat meningkatkan risiko keguguran dan kelahiran prematur pada ibu hamil. Ini bisa terjadi akibat tekanan pada mulut rahim yang disebabkan oleh gravitasi saat dia berdiri.

Selain itu, beban kerja jantung perempuan yang sedang berbadan dua juga lebih tinggi, karena ia harus memompa cairan ke seluruh tubuhnya dua kali lebih banyak. Nah, bila ia dibiarkan berdiri terlalu lama, akan lebih banyak darah yang turun ke bagian bawah tubuh sehingga aliran darah tidak terlalu optimal untuk janin di rahim.

Apalagi jika kendaraan umumnya sedang ramai sehingga penumpang berdesak-desakan. Jika ibu hamil turut berdesakan maka membuat ibu hamil lebih stres sehingga hormon kortisol dalam tubuhnya meningkat.

Terkadang berbuat baik itu sesimpel memberikan tempat duduk di kendaraan umum pada ibu hamil dan orang dengan kondisi rentan lainnya. Jadi sudahkah memberi tempat duduk di kendaraan umum untuk mereka?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s